-->
  • Jelajahi

    Copyright © KabarJogja.ID - Kabar Terkini Yogyakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    5 Tanda Gusi Tak Sehat Yang Harus Anda Waspadai

    28/05/21, 09:16 WIB Last Updated 2021-05-28T02:16:04Z

    Kabar Jogja - Gusi merupakan bagian penting yang tidak bisa disepelekan menjaga dan mengontrol secara rutin kesehatannya. Lalu bagaimana Anda mengetahui tanda gusi tak sehat?

     

    Jika Anda mengalami satu atau lebih dari gejala gusi tak sehat ini, pastikan untuk segera menghubungi dokter gigi Anda!

     

    1. Gusi Berdarah

     

    Gusi Anda tidak akan berdarah saat Anda makan makanan keras atau sikat gigi. Oleh karena itu, jika Anda melihat adanya darah di gusi saat membersihkan gigi, kemungkinan besar disebabkan oleh penumpukan bakteri di sepanjang garis gusi, yang menyebabkan radang gusi.

     

    Kondisi ini adalah tahap paling awal dari periodontitis, dan harus ditangani dengan serius. Pastikan untuk segera konsultasikan ke dokter gigi jika Anda memperhatikan gejala ini.

     

    2. Gusi yang Menurun

     

    Pernahkah Anda memperhatikan bahwa gigi Anda mulai terlihat lebih panjang saat Anda tersenyum?

     

    Ini mungkin berarti gusi Anda terlepas dari pangkal gigi. Disebabkan oleh infeksi bakteri yang merusak jaringan gusi, surutnya gusi bisa menjadi tanda peringatan besar untuk penyakit gusi.

     

    3. Bau mulut yang terus-menerus

     

    Bau mulut, atau halitosis, adalah tanda lain dari gusi tak sehat. Ini karena bakteri penyebab bau mulut bisa berkembang biak dan berkembang biak di gusi yang tidak sehat.

     

    Jadi, apakah Anda memiliki rasa tidak enak yang terus-menerus di mulut Anda atau merasa napas Anda memiliki bau tidak sedap yang tidak kunjung hilang.

     

    Anda mungkin ingin pergi ke dokter gigi untuk melihat apakah ini akibat dari penyakit tersebut.

     

    4. Gusi Lembut atau Bengkak

     

    Jika Anda menyadari bahwa gusi Anda meradang, bengkak, atau nyeri, hal ini akan memicu peringatan.

     

    Peradangan pada gusi terjadi saat gusi Anda mencoba mengeluarkan bakteri berbahaya yang menyebabkan infeksi. Jenis pembengkakan dan kemerahan ini dapat merusak gusi dan tulang Anda. Bahkan dapat menyebabkan gigi tanggal jika tidak ditangani.

     

    5. Kepekaan Gigi

     

    Meskipun ada beberapa hal yang dapat menyebabkan gigi sensitif, hal itu juga bisa disebabkan oleh penyakit gusi.

     

    Ini karena jaringan gusi yang meradang secara kronis dapat mengekspos akar gigi Anda, sehingga cukup sensitif terhadap rangsangan luar. Paparan ini bisa sangat berbahaya bagi gigi Anda, dan harus segera ditangani.

     

    Sebelum gusi Anda sakit, akan lebih baik melakukan pencegahan dengan menjaganya tetap sehat. Berikut beberapa tipsnya.

     

    1. Membersihkan gigi

     

    Bersihkan gigi paling tidak sekali sehari. Ini membantu menghilangkan plak dan makanan yang berada di luar jangkauan sikat gigi Anda. Lakukan di malam hari, lakukan di pagi hari, atau lakukan setelah makan siang… lakukan saja!

     

    2. Lakukan pembersihan gigi secara teratur

     

    Dokter gigi Anda dapat mendeteksi gejala penyakit gusi lebih awal jika Anda melihatnya secara teratur. Dengan begitu, gejala dapat diobati sebelum menjadi lebih serius. Pembersihan profesional adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan karang gigi.

     

    Itu juga dapat menghilangkan plak yang Anda lewatkan saat menyikat atau flossing. Jika Anda menderita radang gusi, menyikat, membersihkan gigi dengan benang, dan pembersihan gigi secara teratur dapat membantu menyembuhkannya.

     

    3. Berhenti merokok

     

    Merokok sangat terkait dengan timbulnya penyakit gusi. Karena merokok melemahkan sistem kekebalan Anda, merokok juga membuat lebih sulit untuk melawan infeksi gusi, kata Sumber Tepercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Selain itu, merokok membuat gusi Anda lebih sulit sembuh setelah rusak.

     

    4. Sikat dua kali sehari

     

    Sikat gigi Anda setelah makan. Ini membantu menghilangkan makanan dan plak yang terperangkap di antara gigi dan gusi Anda. Gosok lidah Anda juga, karena dapat menampung bakteri. Sikat gigi Anda harus memiliki bulu yang lembut dan nyaman di mulut, kata Mayo Clinic.

     

    Pertimbangkan sikat gigi bertenaga baterai atau listrik. Ini dapat membantu mengurangi radang gusi dan plak lebih dari menyikat manual. Tukar sikat gigi atau kepala sikat gigi setiap tiga hingga empat bulan, atau lebih cepat jika bulu sikat mulai berjumbai.

     

    5. Gunakan pasta gigi berfluorida

     

    Sedangkan untuk pasta gigi, rak-rak toko dilapisi dengan merek-merek yang diklaim dapat mengurangi radang gusi, menyegarkan nafas, dan memutihkan gigi. Bagaimana Anda tahu mana yang terbaik untuk kesehatan gusi? Pastikan untuk memilih pasta gigi yang mengandung fluoride. Setelah itu, pilihan rasa dan warnanya terserah Anda!

     

    6. Gunakan obat kumur terapeutik

     

    Biasanya tersedia tanpa resep, obat kumur terapeutik dapat membantu mengurangi plak, mencegah atau mengurangi radang gusi, mengurangi kecepatan berkembangnya tarter, atau kombinasi dari manfaat ini. Plus: Bilas membantu menghilangkan partikel makanan dan kotoran dari mulut Anda, meskipun itu bukan pengganti flossing atau menyikat.(*)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini