-->
  • Jelajahi

    Copyright © KabarJogja.ID - Kabar Terkini Yogyakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Penyebab Sakit Punggung dan Cara Mengatasinya

    27/01/21, 19:51 WIB Last Updated 2021-01-27T12:54:04Z


    Kabar Jogja –Sakit punggung adalah alasan umum untuk tidak masuk kerja dan mencari perawatan medis. Kondisi ini bisa menjadi tidak nyaman dan melemahkan. Kenapa sakit punggung?

    Sakit punggung dapat terjadi akibat cedera, aktivitas, dan beberapa kondisi medis. Sakit punggung dapat menyerang orang dari segala usia, karena alasan yang berbeda. Seiring bertambahnya usia, kemungkinan risiko nyeri punggung bagian bawah meningkat, karena faktor-faktor seperti pekerjaan.

    Nyeri punggung bagian bawah mungkin terkait dengan tulangpunggung lumbal, cakram di antara tulang belakang, ligamen di sekitar tulang belakang dan cakram, sumsum tulang belakang dan saraf, otot punggung bawah, perut dan organ dalam panggul, serta kulit di sekitar area pinggang.

    Nyeri di punggung atas mungkin karena gangguan pada aorta, tumor di dada, dan radang tulang belakang.

    Penyebab

    Dikutip dari Medical News Today, punggung manusia terdiri dari struktur kompleks otot, ligamen, tendon, cakram, dan tulang, yang bekerja sama untuk menopang tubuh dan memungkinkan kita untuk bergerak.

    Segmen tulang belakang dilapisi dengan bantalan seperti tulang rawan yang disebut cakram. Masalah dengan salah satu komponen ini dapat menyebabkan sakit punggung. Dalam beberapa kasus nyeri punggung, penyebabnya masih belum jelas.

    Kesakitan dapat disebabkan antara lain oleh ketegangan, kondisi medis, dan postur tubuh yang buruk.

    Regangan

    Sakit punggung biasanya berasal dari ketegangan, atau cedera. Penyebab nyeri punggung yang paling sering adalah:

    Otot atau ligamen yang tegang, kejang otot, ketegangan otot, cedera, patah tulang, atau jatuh. Sedangkan aktivitas yang dapat menyebabkan ketegangan atau kejang meliputi mengangkat sesuatu benda dengan tidak benar, mengangkat sesuatu benda yang terlalu berat dan membuat gerakan tiba-tiba dan canggung.

    Gerakan dan postur tubuh

    Mengadopsi posisi duduk yang sangat membungkuk saat menggunakan komputer dapat meningkatkan masalah punggung dan bahu seiring waktu.

    Sakit punggung juga bisa terjadi akibat aktivitas sehari-hari atau postur tubuh yang buruk. Contohnya termasuk batuk atau bersin; ketegangan otot; peregangan berlebihan; membungkuk dengan canggung atau untuk waktu yang lama; mendorong, menarik, mengangkat, atau membawa sesuatu; berdiri atau duduk untuk waktu yang lama; menegangkan leher ke depan, seperti saat mengemudi atau menggunakan komputer; sesi mengemudi yang lama tanpa istirahat, bahkan saat tidak membungkuk; tidur di kasur yang tidak menopang tubuh dan menjaga tulang punggung tetap lurus.

    Faktor risiko

    Faktor-faktor berikut ini terkait dengan risiko lebih tinggi terkena nyeri punggung bawah. Di antaranya aktivitas pekerjaan, kehamilan, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, kebugaran fisik yang buruk, usia yang lebih tua, obesitas dan kelebihan berat badan, merokok, latihan fisik atau pekerjaan yang berat terutama jika dilakukan secara tidak benar.

    Gejala

    Gejala utama nyeri punggung adalah nyeri atau nyeri di bagian punggung manapun, dan terkadang sampai ke bokong dan kaki. Beberapa masalah punggung dapat menyebabkan rasa sakit di bagian lain tubuh, tergantung pada saraf yang terkena.

    Pengobatan

    Nyeri punggung biasanya sembuh dengan istirahat dan pengobatan rumahan, tetapi terkadang perawatan medis diperlukan.

    Perawatan di rumah

    Obat pereda nyeri dapat meredakan ketidaknyamanan. Menerapkan kompres panas atau kompres es ke area yang nyeri juga dapat mengurangi nyeri.

    Beristirahat dari aktivitas berat dapat membantu, tetapi bergerak akan meredakan kekakuan, mengurangi nyeri, dan mencegah otot melemah.

    Perawatan medis

    Jika perawatan rumahan tidak meredakan sakit punggung, dokter mungkin merekomendasikan pengobatan, terapi fisik, atau keduanya.

    Pencegahan

    Langkah-langkah untuk menurunkan risiko nyeri punggung terutama terdiri dari mengatasi beberapa faktor risiko.

    Latihan: Olahraga teratur membantu membangun kekuatan dan mengontrol berat badan. Aktivitas aerobik dapat meningkatkan kesehatan jantung tanpa melelahkan atau menyentak punggung. Sebelum memulai program olahraga apa pun, bicarakan dengan profesional perawatan kesehatan.

    Ada dua jenis olahraga utama yang dapat dilakukan orang untuk mengurangi risiko sakit punggung:

    Latihan penguatan inti melatih otot perut dan punggung, membantu memperkuat otot yang melindungi punggung.

    Pelatihan fleksibilitas bertujuan untuk meningkatkan fleksibilitas inti, termasuk tulang belakang, pinggul, dan kaki bagian atas.

    Diet: Pastikan diet Anda mencakup cukup kalsium dan vitamin D, karena ini dibutuhkan untuk kesehatan tulang. Pola makan yang sehat juga membantu mengontrol berat badan.

    Merokok: Persentase perokok yang secara signifikan lebih tinggi mengalami sakit punggung dibandingkan dengan bukan perokok pada usia, tinggi, dan berat yang sama.

    Berat badan: Berat tubuh yang dibawa orang dan ke mana mereka membawanya memengaruhi risiko sakit punggung. Perbedaan risiko sakit punggung antara orang yang obesitas dan berat badan normal cukup besar. Orang yang membawa berat badan di area perut versus bokong dan pinggul juga berisiko lebih besar.

    Postur tubuh saat berdiri: Pastikan Anda memiliki posisi panggul yang netral. Berdiri tegak, kepala menghadap ke depan, punggung lurus, dan seimbangkan berat badan Anda secara merata di kedua kaki. Jaga agar kaki Anda lurus dan kepala sejajar dengan tulang belakang Anda.

    Postur tubuh saat duduk: Tempat duduk yang baik untuk bekerja harus memiliki penyangga punggung yang baik, sandaran lengan dan alas putar. Saat duduk, usahakan agar lutut dan pinggul tetap rata dan telapak kaki tetap rata di lantai, atau gunakan bangku kaki. Idealnya Anda bisa duduk tegak dengan penyangga di punggung Anda. Jika Anda menggunakan keyboard, pastikan siku Anda berada pada sudut kanan dan lengan bawah Anda horizontal.

    Mengangkat: Saat mengangkat barang, gunakan kaki Anda untuk melakukan pengangkatan, bukan punggung.

    Jagalah agar punggung lurus semampu Anda, jauhkan kaki Anda dengan satu kaki sedikit ke depan sehingga Anda dapat menjaga keseimbangan. Tekuk hanya di bagian lutut, pegang beban di dekat tubuh Anda, dan luruskan kaki sambil sesedikit mungkin mengubah posisi punggung.

    Membungkuk pada awalnya tidak dapat dihindari, tetapi saat Anda menekuk punggung cobalah untuk tidak membungkuk, dan pastikan untuk mengencangkan otot perut agar panggul Anda tertarik. Yang terpenting, jangan meluruskan kaki Anda sebelum mengangkat, atau Anda akan menggunakan punggung Anda untuk sebagian besar pekerjaan.

    Memindahkan barang: Lebih baik bagi punggung Anda untuk mendorong barang-barang di lantai menggunakan kekuatan kaki Anda, daripada menariknya.

    Mengemudi: Penting untuk memiliki dukungan yang tepat untuk punggung Anda. Pastikan spion ditempatkan dengan benar sehingga punggu Anda tidak perlu memelintir. Pedal harus tepat berada di depan kaki Anda. Jika Anda dalam perjalanan jauh, banyak istirahat. Keluar dari mobil dan berjalan-jalan.

    Tempat tidur: Anda harus memiliki kasur yang menjaga tulang belakang tetap lurus, sekaligus menopang beban bahu dan bokong Anda. Gunakan bantal, tetapi jangan yang memaksa leher Anda miring.(dho)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini