-->
  • Jelajahi

    Copyright © KabarJogja.ID - Kabar Terkini Yogyakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Cukur atau Cabut Bulu Ketiak? Ini Keuntungan dan Efek Sampingnya

    31/01/21, 18:50 WIB Last Updated 2021-01-31T11:53:52Z

    cabut bulu ketiak atau cukur

    Kabar Jogja – Salah satu area yang paling sensitif di tubuh kita adalah ketiak. Berbagai cara seperti cabut bulu ketiak atau cukur dapat menjadi opsi dalam membersihkannya. Kedua hal itu pun memiliki keuntungan maupun efek sampingnya. Lalu apa yang harus diperhatikan sebelum memilih salah satu di antaranya, berikut ini adalah penjelasannya.

    Mencabut bulu ketiak

    Dikutip dari laman Bustle, mencabut bulu ketiak akan lebih memakan waktu daripada mencukur. Cara alternatif ini jauh lebih menarik jika Anda menderita luka bakar karena pisau cukur, atau penghilangan bulu dengan laser.  

    Dr. Michelle Henry yang merupakan dokter kulit bersertifikat Harvard terlatih dan berspesialisasi dalam bedah rekonstruktif dan kosmetik, menguraikan beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika memilih cara mencabut bulu ketiak yang perlu diketahui.

    1. Cara Ini Bukan Bentuk Penghilangan Rambut Yang Paling Menyakitkan

    Menurut Dr.Henry, meski itu lebih menyakitkan daripada mencukur, laser hair removal, dan waxing, mencabut bulu ketiak Anda tidak akan seburuk itu saat pertama kali alis Anda diikat.

    2. Waktu Untuk Mencabut

    Menurut Dr. Henry, jika salah mencabutnya, bisa merusak folikel. Jika Anda akan mencabut bulu ketiak itu, Dr. Henry mengatakan bahwa "setelah mandi (hangat) selalu yang terbaik karena folikel lebih terbuka dan rasa sakitnya akan berkurang."

    Dr. Henry juga menyarankan agar Anda menarik ke arah rambut tumbuh, karena "menarik 'serat' akan mendorong rambut tumbuh ke dalam." Tidak hanya itu, bagi wanita, memilih waktu mencabut juga penting. Dr. Henry menjelaskan karena perubahan hormonal, rangsangan yang menyakitkan cenderung terasa lebih menyakitkan di dekat siklus menstruasi.

    3. Mencabut Tidak Akan Menyelamatkan Anda Dari Rambut yang Tumbuh Ke Dalam

    Dr. Henry menjelaskan: "Setiap kali Anda mencabut rambut sepenuhnya dari folikel, ada kemungkinan rambut dapat mentranseksi folikel saat tumbuh kembali dan menyebabkan rambut tumbuh ke dalam," katanya. Faktanya, banyak menemukan efek samping dari mencabut bulu ketiak menjadi benjolan dan rambut yang tumbuh ke dalam.

    4. Jangan Mencabut Bulu Ketiak Anda Terlalu Sering

    Anda mungkin pernah mendengar bahwa mencukur setiap hari atau dua hari sekali akan mencegah iritasi, tetapi tidak demikian halnya dengan mencabut. Menurut Dr. Henry, "Rambut harus berukuran setidaknya setengah hingga seperempat inci untuk membantu mencabut serat rambut. Rambut yang lebih panjang juga lebih mudah dipegang dan mencegah kerusakan pada folikel."


    Biasanya, Dr. Henry menyarankan untuk mencabut rambut setiap empat minggu - meskipun tingkat pertumbuhan rambut bervariasi dari orang ke orang.


    5. Kecepatan Pertumbuhan Rambut Akan Berbeda Setelah Dicabut


    Menurut Dr. Henry, rambut yang dicabut tumbuh lebih lambat daripada rambut yang dicukur, tetapi kecepatannya sama dengan rambut yang di-wax karena waxing dan pencabutan menghilangkan rambut dari akar sedangkan mencukur sering menghilangkan rambut di permukaan.


    6. Pilih Pinset Anda Dengan Mata Kritis


    Dr.Henry memperingatkan bahwa pinset yang tumpul dapat menyulitkan untuk mencabut satu persatu.


    7. Jaga Kulit Tetap Bersih


    Dr. Henry menyatakan bahwa tidak perlu melakukan eksfoliasi sebelum Anda mencabutnya, melainkan melakukan eksfoliasi setelahnya untuk mengurangi terjadinya rambut yang tumbuh ke dalam. Selain itu, Anda tidak memerlukan minyak atau krim cukur untuk kulit ketiak Anda.


    Pada kenyataannya, menurut Dr. Henry Anda harus selalu menjaga kulit yang bersih untuk mencegah infeksi. "Ketiak mungkin memiliki banyak bakteri dan jamur yang berbeda," jelas Dr. Henry.


    8. Tidak Semua Orang Harus Mencabut Bulu Ketiaknya


    Sementara Dr.Henry mengakui bahwa mencabut lebih lembut pada kulit daripada waxing, dia mengingatkan bahwa tidak semua orang cocok dengan cara mencabut ketiak. Dr. Henry menjelaskan mencabut rambut yang sangat lebat bisa jadi sulit.


    "Siapa pun yang sangat rentan terhadap rambut yang tumbuh ke dalam mungkin lebih memilih metode penghilangan rambut permanen seperti penghilangan rambut dengan laser."


    Meskipun mencabut pasti memberi Anda kendali dan bisa dibilang merupakan bentuk penghilangan rambut yang paling murah, Dr. Henry sangat yakin akan hal itu secara keseluruhan? Mencukur dan waxing akan lebih efektif. Namun, jika Anda telah mencoba keduanya dan membenci keduanya, Anda setidaknya dapat memiliki pengalaman mencabut dan tidak terlalu menyakitkan.


    Mencukur Bulu Ketiak


    Pisau cukur sekali pakai adalah cara yang paling populer dan murah bagi sebagian besar orang untuk bercukur, tetapi ada metode lain seperti:


    - waxing

    - pisau cukur listrik

    - depilatori


    Sekali lagi, ini adalah preferensi pribadi tergantung pada kesukaan dan anggaran Anda. Berikut beberapa tips mencukur bulu ketiak dengan aman untuk mencegah beberapa masalah yang paling umum terjadi saat bercukur yang dikutip dari laman Healthline, seperti:


    - pemotongan

    - luka bakar pisau cukur

    - iritasi kulit


    Bagaimana cara mencukur ketiak Anda


    Sama seperti menyikat gigi atau flossing, mencukur adalah sebuah proses. Untuk hasil terbaik, penting untuk mengetahui cara yang benar dan yang salah untuk bercukur. Teknik dan peralatan Anda (pisau cukur) adalah kuncinya.


    Eksfoliasi kulit Anda dengan loofah atau scrubber tubuh untuk membersihkan ketiak Anda sebelum bercukur untuk hasil cukuran yang lebih baik dan bersih. Keringat atau deodoran dapat menyumbat mata pisau atau menyebabkan infeksi bakteri jika Anda mencukur sendiri.


    Basahi kulit Anda sebelum mulai bercukur karena bulu ketiak sensitif, dan kelembapan membantu membuka pori-pori dan melembutkan kulit Anda. Cobalah mencukur di kamar mandi. Ini akan membantu melembutkan kulit Anda untuk menghindari luka atau goresan.


    Tarik kulit Anda kencang dan cukur menggunakan gerakan pendek yang bervariasi (ke atas, ke bawah, ke samping) untuk mendapatkan hasil cukuran yang paling mulus. Jangan pergi ke area yang sama terlalu sering untuk menghindari iritasi atau luka pada kulit Anda. Lakukan secara perlahan untuk mendapatkan hasil cukuran yang paling bersih.


    Bilas mata pisau setelah setiap lintasan untuk membersihkannya dari gel cukur dan rambut. Jangan gunakan jari Anda untuk membersihkan bilahnya.


    Keringkan area tersebut dan gunakan pelembab seperti lidah buaya setelah Anda bercukur untuk menenangkan kulit dan menghindari iritasi.


    Jangan langsung memakai deodoran karena dapat membakar atau mengiritasi kulit Anda


    Bersihkan dan keringkan pisau setelah digunakan dan simpan di tempat yang kering (bukan di kamar mandi). Kelembaban dapat merusak mata pisau dan menyebabkan infeksi jika Anda memotong sendiri saat bercukur.


    Tips dan pertimbangan saat mencukur ketiak


    Dalam hal mencukur, ada banyak mitos tentang mencukur secara teratur yang menyebabkan rambut tumbuh:

    - lebih cepat

    - lebih tebal

    - lebih kasar


    Mencukur tidak melakukan semua itu. Ada beberapa hal lain yang perlu diketahui untuk memastikan pengalaman mencukur yang mulus dan bebas masalah.


    Pastikan untuk menggunakan pisau cukur dengan mata pisau yang tajam dan kepala pisau cukur yang fleksibel untuk membantu mencegah goresan. Ini memungkinkan pisau cukur meluncur lebih mudah di atas lekukan dan sudut di area ketiak Anda.


    Jika Anda belum pernah mencukur, atau sudah lama, mungkin lebih mudah untuk memangkas rambut Anda terlebih dahulu sebelum menggunakan pisau cukur.


    Menggunakan mata pisau tumpul dapat menyebabkan infeksi, rambut tumbuh ke dalam, atau luka bakar karena silet.


    Mencukur kulit kering bisa menyebabkan iritasi.


    Gantilah silet sesering mungkin untuk memastikan Anda mendapatkan hasil cukur yang lebih baik. Ini tergantung pada seberapa sering Anda mencukur, tetapi jika Anda menggunakan lebih banyak tekanan untuk bercukur, sekarang saatnya membuang pisau untuk yang baru.


    Apakah ada manfaatnya mencukur ketiak?


    Mungkin ada beberapa keuntungan dari bercukur. Misalnya, keringat bisa membuat bulu ketiak gatal dan menimbulkan bau tak sedap.


    Menurut sebuah studi kecil tahun 2015, bulu ketiak juga dapat menahan bakteri. Bercukur dapat membantu mengurangi bau badan yang disebabkan oleh kombinasi keringat dan bakteri.


    Beberapa atlet mencukur bulu tubuh untuk meningkatkan performa. Menurut tinjauan penelitian lama 1988, Sumber tepercaya, studi tentang perenang kompetitif yang mencukur bulu tubuh menunjukkan peningkatan waktu kinerja.


    Potensi efek samping


    Hal terpenting yang perlu diingat adalah jangan berbagi pisau cukur. Bakteri pada mata pisau dapat menyebabkan infeksi dan penggunaan pisau cukur orang lain meningkatkan risiko tersebut.


    Selain itu:


    Jika Anda mencukur secara teratur, Anda akan mendapatkan rambut pendek tumpul saat mulai tumbuh kembali, yang bisa menimbulkan rasa gatal. Menggunakan pelembab setelah bercukur bisa membantu.


    Mencukur juga bisa menyebabkan iritasi kulit karena area ketiak Anda sensitif.


    Luka bakar karena pisau cukur dapat disebabkan oleh mata pisau yang tumpul atau kulit kering yang dicukur.


    Anda mungkin mendapatkan rambut yang tumbuh ke dalam, yang merupakan benjolan menyakitkan yang terjadi saat rambut tumbuh ke dalam kulit Anda.


    Efek samping lain termasuk benjolan pisau cukur (pseudofolliculitis dan folliculitis), yang merupakan benjolan kulit yang disebabkan oleh peradangan kulit Anda dari pertumbuhan rambut yang tumbuh ke dalam, menurut sebuah tinjauan penelitian 2019.(dho)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini