-->
  • Jelajahi

    Copyright © KabarJogja.ID - Kabar Terkini Yogyakarta
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Taman Pintar Yogya Gelar Simulasi New Normal

    25/06/20, 13:35 WIB Last Updated 2020-06-25T06:35:50Z

    Yogyakarta - Taman Pintar Yogyakarta, menggelar simulasi protokol kesehatan untuk menyambut new normal pada Kamis (25/6).
    Kepala Bidang Pengelolaan Taman Pintar, Afia Rosdiana mengatakan pihaknya telah mematangkan protokol kesehatan baru yang akan diterapkan bagi pengunjung Taman Pintar.
    “Kami telah menyiapkan check point atau titik pemeriksaan di area Taman Pintar." katanya di lokasi, Kamis (25/6/2020).
    Ia mengatakan point yakni titik-titik di area Taman Pintar yang akan dijaga oleh petugas. Petugas di check point tersebut akan mengatur pengunjung yang melintas agar tidak terjadi penumpukan.
    "Check point ini adalah titik-titik yang diperkirakan akan terjadi penumpukan pengunjung. Petugas akan mengingatkan untuk jaga jarak antar pengunjung/kelompok," ujarnya.
    Selain itu, petugas akan mengingatkan pengunjung untuk selalu menjaga jarak dan wajib mengenakan masker.
    Pengunjung saat masuk akan dilakukan pengecekan suhu tubuh dengan thermogun. Kemudian diwajibkan menscan QR Code yang sudah di sediakan. Setelah scan pengunjung diwajibkan untuk mencuci tangan dengan sabun di tempat yang sudah disediakan.
    “Kami juga melakukan simulasi di loket pembayaran. Yang mana pembayaran di Taman Pintar sudah dapat dilakukan dengan non tunai.” kata dia.
    Tak sampai disitu, Taman pintar juga telah menyediakan hand sanitizer di setiap alat peraga yang banyak disentuh.
    “Terkait dengan alat peraga yang banyak disentuh kami mencoba mengantisipasinya dengan meletakkan hand sanitizer dan beberapa pemandu, diharapkan setelah anak-anak selesai menggunakan alat peraga, bisa langsung menggunakan hand senitizer tersebut” jelasnya.
    Terkait pembatasan pengunjung, menurutnuya Taman Pintar mempunyai beberapa model, model pertama adalah pembatasan pengunjung perwahana.
    “Kemudian ada juga pembatasan model kelompok pengunjung, jadi misalnya satu keluarga ada lima orang biarkanlah mereka satu keluarga masuk terlebih dahulu, ketika mereka sudah melewati zona tersebut, petugas akan koordinasi dengan petugas di cek poin selanjutnya untuk memasukan pengunjung lainnya” katanya. 
    Model selanjutnya adalah ketika pengunjung sudah terlalu lama di satu wahana, maka akan ada petugas yang akan meminta pengunjung tersebut melanjutkan ke zona selanjutnya agar tidak terjadi penumpukan disalah satu zona.
    Untuk pembatasan usia anak anak, Taman Pintar juga akan mengontrol beberapa wahana untuk balita seperti gedung paud barat dan timur, taman air menari, jembatan anak anak, serta wahana lalulintas akan ditutup sementara.
     “Kalau ada yang membawa balita memang sudah tanggung jawab orang tuanya, kita tidak mungkin membiarkan orang tuanya masuk dan bayinya di tinggal, namum sebelum itu kami akan menyampaikan kepada mereka tentang protokol kesehatan. Kita akan berikan alternatif kalau wahana ini sebenarnya tidak disarankan untuk membawa bayi, tapi kalau memang orang tuanya tidak mempersmasalahkan ya kami ijinkan masuk ” jelasnya.
    Selain itu di area Tamanpintar juga telah disediakan beberapa titik wastafel atau sarana untuk cuci tangan.
    Wastafel di Taman Pintar menggunakan sistem pedal yang diinjak dengan kaki untuk mengalirkan air dari kran. "Jadi pengunjung tidak perlu cemas lagi wastafel menjadi sarana penularan virus." jelasnya.
    Sedangkan, untuk sabun cuci tangannya menggunakan sistem sensor. "Hanya dengan meletakkan tangan di bawah tempat sabun, maka sensor akan bekerja untuk mengeluarkan sabun." bebernya.
    Wastafel ini juga menyediakan tisu untuk mengeringkan tangan. Sebagai pengguna, tetap perlu menghemat air dan sabun yang digunakan seperlunya.
    Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan simulasi ditaman pintar ini dalam rangka melihat keseluruhan apakah Taman Pintar sudah aman untuk pengunjung terumata untuk anak-anak dan balita.
    “Simulasi ini untuk membuktikan bahwa protokol yang diterapkan dapat memberikan jaminan keamanan” jelasnya.
    Ia mengungkapkan jika Kota Yogya ingin orang yakin bahwa Kota Yogya itu aman maka yang harus dilakukan adalah menerapkan protokol covid-19 secara disiplin.
    “Kita memang harus meyiapkan protokol covid-19 di semua tempat, artinya ketika kita disiplin menerapkan protokol covid-19, kasusnya akan kita tekan semakin turun, efek lainnya orang akan percaya bahwa Kota Yogya ini aman” tegasnya.
    Seperti yang dilakukan oleh Taman Pintar pagi ini, menurutnya jika Taman Pintar disiplin menerapkan protokol covid-19, pengujung akan merasa aman datang ke Taman Pintar.
    “Artinya sudah aman juga untuk pengunjung yang akan datang ke Taman Pintar, karena kita mau tidak mau harus menyiapkan diri, jadi seluruh tempat yang ada di Kota Yogya harus menyiapkan protokol covid-19” jelasnya.
    Ia mengungkapkan protokol kesehatan yang wajib adalah wajib pakai masker, jaga jarak, dan cuci tangan dengan sabun, membersihkan barang-barang yang ada, serta alur keluar masuk untuk pengunjung,
    “Itu wajib, yang lainnya itu sesuai karakter masing-masing, Kota Yogya karakternya adalah kota yang kasus kasusnya sebagian besar berasal dari kontak riwayat perjalanan” katanya.
    Wawali juga merencanakan jika Taman Pintar sudah mulai betul-betul siap akan dibuka bertahap untuk warga Kota Yogya  “Tahapannya adalah uji coba, bertahap, terbatas dan buka," ucapnya.(rls)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Wisata

    +